Kind of Questions in Reading Comprehension

Kind of Questions in Reading Comprehension

According to Loughed and TOEFL Information Bulletin in Djiwandono (2002:97), usually the questions in reading comprehension tests are about:

  1. Main idea
  2. Supporting details
  3. Inferring meaning
  4. Passage structure
  5. Author’s aim
  6. Knowledge about certain vocabulary
  7. Defining vocabulary based on the context

 

In this study, the writer only concerns on main ideas and supporting details, because two kinds of reading comprehension test above are most important specific comprehension skills.

a.   Main Ideas

         The question about main idea asks the reader to determine the main idea or topic from a reading text, and commonly it is signed by words such as: main point; mainly discussed; main idea; best title; main purpose; mainly concerned; main topic.

Here are some examples of questions to ask about main idea:

- What is the main idea of the passage?

- With which of the following is the passage mainly concerned?

- What is the main part of the passage?

- Which of the following would be the best title?

                                                                                  (Djiwandono, 2002 : 98)

b.   Supporting Details

         The question about supporting details asks the reader to find detail information that is printed explicitly in the text. It is commonly signed by words such as: according to the author…; according to the passage…; who, what, when, where, why, how, which.

Here are some examples of questions to ask about supporting details:

- Which of the following question does the passage answer?

- According to the passage, which statement is true?

- When did ‘something’ happen?

- Who did ‘something’?

                                                                                              (Djiwandono, 2002:99) 

Cognitive Factors in Reading

According to Harris and Sipay (1980:251) there are several cognitive factors in reading such as perception, attention, memory, and cognitive style.

2.4.1 Perception

Perception starts with the stimulation of sense organs such as the eyes and ears, but it is far more than simple sensing. In perceiving, the brain selects, groups, organizes, and sequences the sensory data so that people perceive meaningful experiences that can lead to appropriate responses. Among the important characteristics of perception, several seem to have particular relevance for reading, such as follows:

1.      Figure and Ground

Normally, one major unit or group of units is perceived clearly against a background that is more vaguely perceived.

2.      Closure

The abilities to get the correct meaning of a sentence in which not all the words are recognized, and to pronounce a word correctly when some letters are blotted out, are examples of closure.

1.      Sequence

In reading, all the stimuli are on the page and sequence is imposed by the reader.

2.      Learning

Perception becomes meaningful units as they become associated with learned concepts and their verbal labels.

3.      Set

One’s immediate mind set provides an anticipation of what is likely to come that is helpful when the anticipation is correct, but leads to errors when the anticipation is incorrect.

4.      Discrimination

The abilities to analyze a whole perception into its parts, and to synthesize the parts correctly are basic to success in visual and auditory discrimination of words.

2.4.2        Memory

Psychologists distinguish between iconic memory, the fraction of a second that a sensory impression lasts before it fades out. Short term memory, which lasts a view second and long term memory. A distinction is also made rote memory, in which the material may be without structure (as in a sequence of digits), and memory for meaningful material.

 

2.4.3        Attention

According to Harris and Sipay (1980:277) attention based on the cognitive is the ability to attend and concentrate is basic to efficiency in perception, learning, and memory.

Related to this study, it means the person can maintain focus on particular stimuli and disregard or suppress other stimulation that reaches him at the same time, thus maintaining a stable figure in the focus of attention, against a non interfering background.

2.4.4        Cognitive Style

Cognitive style refers to the tendency to prefer certain ways of handling cognitive tasks to other ways. The preferred may be a relatively strong aptitude or a fairly consistent behavioral tendency. Some explorations of cognitive style seem relevant to the understanding of reading disabilities.

Reading Comprehension

 Reading Comprehension

It is necessary for the students of Senior High School to master reading comprehension. Cooper (1986:11) stated that Comprehension is a process in which the reader may construct meaning by interacting with the text. In reading comprehension, a reader should have knowledge about understanding the reading passage. The common questions on the passages are primarily about the main ideas, details, and an inference that can be drawn from the passages.

According to Singer (1985) reading comprehension has been defined as an interpretation of written symbols, the apprehending of meaning, the assimilation of ideas presented by the written, and the process of thinking while deciphering symbols. Further, reading comprehension is related closely to the cognitive competence of the readers, because this will produce comprehension. This idea also supported by Parera in Kahayanto (2005:9), he states as follows:

“Memahami adalah memperhatikan naskah tertulis dengan maksud memahami isinya. Proses ini dilakukan dengan mata diam atau membaca dalam hati. Hasil pemahaman disebut pemahaman bacaan. Cara membaca yang demikian disebut cara membaca pemahaman”.

 

In comprehending a topic, the readers interacts with the text relates to the pre-questioning of the text to prior experiences of construct meaning which can be found in the text. Skimming and scanning are two very useful techniques that will help the reader become a better reader.

  1. 1.      Skimming

Skimming is a technique used to look for the “gist” of what the author is saying without a lot of detail (Kustaryo, 1988:5). This reading technique is used if one wants to get a general impression of a book, essay, article and determine whether or not to read it more carefully. Moreover, Yorkey (134) defines that there are two purposes of skimming: to locate a specific word, fact, or idea quickly, and to get a rapid general impression of the material. Azies & Alwasilah (1996:114) saidAktifitas skimming melibatkan proses membaca, sekalipun dengan kecepatan melebihi kecepatan membaca pada umumnya”.

Thus, in skimming the text, a reader needs to practice in order he or she can learn the key words and phrases which can cover all the material he or she is reading. To do the skimming, the reader should go through a passage quickly, jumping over parts of it, in order to get a general idea of what it is about.

 

  1. 2.      Scanning

Scanning is quickly reading to find the specific information Brown (2001:308) stated that, scanning is quickly searching for some particular piece or pieces of information in a text.

By scanning, a reader mean glancing rapidly through a text either a text either to search a specific piece of information (e.g. name, date) or to get an initial impression of whether the text is suitable for a given purpose”, Nuttall in Kahayanto (2005:11). When scanning the reader lets his or her eyes wander over the text until he or she is looking for, whether it is a place, a kind of food, a kind of verb, or a specific information. To enable the student to scan effectively, he or she should know what kinds of information he or she needs, also, he or she should have the strong belief where he or she will find such information needed from the text.

Aspek-Aspek Standar Pekerjaan dan Kinerja

Aspek-Aspek Standar Pekerjaan dan Kinerja

Dalam menentukan penilaian kinerja atas sorang tenaga kerja tentunya ada aspek-aspek yang menjadi titik tolak pengukuran walaupun sampai sekarang belum ada kesamaan antara perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lainnya dalam menntukan unsur yang harus dinilai dalam proses penilaian kinerja yang dilakukan manajemen atau pihak yang berwenang memberikan penilaian. Hal ini disebabkan selain terdapat perbedaan yang diharapkan dari masing-masing perusahaan, juga karena belum terdapat standar baku tentang unsur-unsur yang harus diadakan dalam penilaian.

Malayu S.P Hasibuan (2000:31) seperti yang dikutip oleh Mangkunegara (2005:17) mengemukakan bahwa aspek-aspek yang dinilai dalam penilaian kinerja mencakup sebagai berikut: Kesetiaan, Hasil kerja, Kejujuran, Kedisiplinan, Kreativitas, Kerjasama, Kepemimpinan, Kepribadian, Prakarsa, Kecakapan, dan Tanggung jawab.

Sedangkan Husein Umar (1997:266), membagi aspek-aspek kinerja sebagai berikut: Mutu Pekerjaan, Kejujuran karyawan, Inisiatif, Kehadiran, Sikap, Kerjasama, Keandalan Pengetahuan tentang pekerjaan, Tanggung jawab, dan Pemanfaatan aspek kerja.

Adapun aspek-aspek standar pekerjaan terdiri dari aspek kuantitatif dan aspek kualitatif. Aspek kuantitatif meliputi:

a.            Proses kerja dan kondisi pekerjaan,

b.            waktu yang dipergunakan atau lamanya melaksanakan pekerjaan,

c.            jumlah kesalahan dalam melaksanakan pekerjaan, dan

d.            Jumlah dan jenis pemberian pelayanan dalam bekerja.

Sedangkan aspek kualitatif meliputi:

a.   ketepatan kerja dan kualitas pekerjaan,

b.   Tingkat kemampuan dalam bekerja,

c.   Kemampuan menganalisis data/informasi, kemampuan/kegagalan menggunakan mesin/peralatan, dan

d.   Kemampuan mengevaluasi (keluhan/keberatan konsumen)


Tujuan dan Pengertian Evaluasi/Penilaian kinerja

Pengertian Evaluasi/Penilaian kinerja

Evaluasi kinerja atau penilaian prestasi karyawan yang dikemukakan Leon C. Menggison (1981:310) dalam Mangkunegara (2000:69) adalah sebagai berikut: ”penilaian prestasi kerja (Performance Appraisal) adalah suatu proses yang digunakan pimpinan untuk menentukkan apakah seorang karyawan melakukan pekerjaannya sesuai dengan tugas dan tanggng jawabnya”. Selanjutnya Andrew E. Sikula (1981:2005) yang dikutip oleh Mangkunegara (2000:69) mengemukakan bahwa ”penilaian pegawai merupakan evaluasi yang sistematis dari pekerjaan pegawai dan potensi yang dapat dikembangkan. Penilaian dalam proses penafsiran atau penentuan nilai, kualitas atau status dari beberapa obyek orang ataupun sesuatu (barang)”. Selanjutnya Menurut Siswanto (2001:35) penilaian kinerja adalah: ” suatu kegiatan yang dilakukan oleh Manajemen/penyelia penilai untuk menilai kinerja tenaga kerja dengan cara membandingkan kinerja atas kinerja dengan uraian / deskripsi pekerjaan dalam suatu periode tertentu biasanya setiap akhir tahun.” Anderson  dan Clancy (1991) sendiri mendefinisikan pengukuran kinerja sebagai: “Feedback from the accountant to management that provides information about how well the actions represent the plans; it also identifies where managers may need to make corrections or adjustments in future planning andcontrolling activities” sedangkan Anthony, Banker, Kaplan, dan Young (1997) mendefinisikan pengukuran kinerja sebagai: “the activity of measuring the performance of an activity or the value chain”. Dari kedua definisi terakhir Mangkunegara (2005:47) menyimpulkan bahwa pengukuran atau penilaian kinerja adalah tindakan pengukuran yang dilakukan terhadap berbagai aktivitas dalam rantai nilai yang ada pada peruisahaan. Hasil pengukuran tersebut digunakan sebagai umpan balik yang memberikan informasi tentang prestasi, pelaksanaan suatu rencana dan apa yang diperlukan perusahaan dalam penyesuaian-penyesuaian dan pengendalian.

   Dari beberapa pendapat ahli tersebut, dapat disimpulkan bahwa evaluasi kinerja adalah penilaian yang dilakukan secara sistematis untuk mengetahui hasil pekerjaan karyawan dan kinerja organisasi. Disamping itu, juga untuk menentukan kebutuhan pelatihan kerja secara tepat, memberikan tanggung jawab yang sesuai kepada karyawan sehingga dapat melaksanakan pekerjaan yang lebih baik di masa mendatang dan sebagai dasar untuk menentukan kebijakan dalam hal promosi jabatan atau penentuan imbalan.

         2.1.4.      Tujuan Penilaian/Evaluasi Kinerja

Tujuan evaluasi kinerja adalah untuk memperbaiki atau meningkatkan kinerja organisasi melalui peningkatan kinerja dari SDM organisasi. Secara lebih spesifik, tujuan dari evaluasi kinerja sebagaimana dikemukakan Sunyoto (1999:1) yang dikutip oleh Mangkunegara (2005:10) adalah:

  1. Meningkatkan Saling pengertian antara karyawan tentang persyaratan kinerja.
  2. Mencatat dan mengakui hasil kerja seorang karyawan, sehingga mereka termotivasi untuk berbuat yang lebih baik, atau sekurang-kurangnya berprestasi sama dengan prestasi yang terdahulu.
  3. Memberikan peluang kepada karyawan untuk mendiskusikan keinginan dan aspirasinya dan meningkatkan kepedulian terhadap karier atau pekerjaan yang di embannya sekarang.
  4. Mendefinisikan atau merumuskan kembali sasaran masa depan, sehingga karyawan termotivasi untuk berprestasi sesuai dengan potensinya.
  5. Memeriksa rencana pelaksanaan dan pengembangan yang sesuai dengan kebutuhan pelatihan, khusus rencana diklat, dan kemudian menyetujui rencana itu jika tidak ada hal-hal yang perlu diubah.

Kegiatan penilaian kinerja sendiri dimaksudkan untuk mengukur kinerja masing-masing tenaga kerja dalam mengembangkan dan meningkatkan kualitas kerja, sehingga dapat diambil tindakan yang efektif semisal pembinaan berkelanjutan maupun tindakan koreksi atau perbaikan atas pekerjaan yang dirasa kurang sesuai dengan deskripsi pekerjaan. Penilaian kinerja terhadap tenaga kerja biasanya dilakukan oleh pihak manajemen atau pegawai yang berwenang untuk memberikan penilaian terhadap tenaga kerja yang bersangkutan dan biasanya merupakan atasan langsung secara hierarkis atau juga bisa dari pihak lain yang diberikan wewenang atau ditunjuk langsung untuk memberikan penilaian. Hasil penilaian kinerja tersebut disampaikan kepada pihak manajemen tenaga kerja untuk mendapatkan kajian dalam rangka keperluan selanjutnya, baik yang berhubungan dengan pribadi tenaga kerja yang bersangkutan maupun yang berhubungan dengan perusahaan.

Dalam melakukan penilaian kinerja terhadap seorang tenaga kerja, pihak yang berwenang dalam memberikan penilaian seringkali menghadapi dua alternatif pilihan yang harus diambil: pertama, dengan cara memberikan penilaian kinerja berdasarkan deskripsi pekerjaan yang telah ditetapkan sebelumnya; kedua, dengan cara menilai kinerja berdasarkan harapan-harapan pribadinya mengenai pekerjaan tersebut. Kedua alternatif diatas seringkali membingungkan pihak yang berwenang dalam memberikan penilaian karena besarnya kesenjangan yang ada diantara kedua alternatif tersebut sehingga besar kemungkinan hanya satu pilihan alternatif yang bisa dipergunakan oleh pihak yang berwenang dalam melakukan penilaian

Penentuan pilihan yang sederhana adalah menilai kinerja yang dihasilkan tenaga kerja berdasarkan deskripsi pekerjaan yang telah ditetapkan pada saat melaksanakan kegiatan analisis pekerjaan. Meskipun kenyataannya, cara ini jarang diperoleh kepastian antara pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh seorang tenaga kerja dengan deskripsi pekerjaan yang telah ditetapkan. Karena seringkali deskripsi pekerjaan yang etrtulis dalam perusahaan kurang mencerminkan karakteristik seluruh persoalan yang ada.

Kebiasaan yang sering dialami tenaga kerja adalah meskipun penilaian kinerja telah selesai dilakukan oleh pihak yang berwenang dalam melakukan penilaian, tenaga kerja yang bersangkutan tetap kurang mengetahui seberapa jauh mereka telah memenuhi apa yang mereka harapkan. Seluruh proses tersebut (penilaian kinerja) analisis dan perencanaan diliputi oleh kondisi yang tidak realistis semisal permaian, improvisasi, dan sebagainya. Jalan yang lebih berat bagi pihak yang berwenang dalam melakukan penilaian adalah menentukan hal-hal yang sebenarnya diharapkan tenaga kerja dalam pekerjaan saat itu.

Cara menghindarkan hal tersebut biasa dilakukan manajemen adalah dengan cara menanyakan pada masing-masing tenaga kerja untuk merumuskan pekerjaanya. Meskipun cara ini sebenarnya agak bertentangan dengan literatur ketenaga kerjaan yang ada. Dengan alasan para tenaga kerja cenderung merumuskan pekerjaan mereka dalam arti apa yang telah mereka kerjakan, bukannya apa yang diperlukan oleh perusahaan. Hal ini bukan berarti tenaga kerja tidak memiliki hak suara dalam merumuskan deskripsi pekerjaan mereka. Mereka juga membantu merumuskan pekerjaan secara konstruktif, karena kesalahan bukan karena tenaga kerja tidak diminta untuk membantu merumuskan pekerjaan, tetapi karena seluruh beban pekerjaan dilimpahkan diatas pundak mereka.

Faktor-faktor Resiko Diabetes Mellitus

 


Diabetes dapat menimbulkan beberapa faktor seperti yang diungkap oleh Ranakusuma yaitu :

  1. Mata Diabetes

       Bagi penderita Diabetes mellitus, kesempatan mendapat kelainan mata menjadi lebih besar dari orang sehat.  Beberapa bentuk kelainan mata diabetes yang perlu diketahui yaitu :

1)      Kelopak mata : adanya xanthelasma, yaitu timbunan lemak yang membentuk benjolan kecil.  Kelainan tidak berbahaya akan tetapi dapat memberi petunjuk adanya gangguan metabolisme lemakh yang justru berbahaya untuk jantung.

2)      Lensa mata : katarak, yaitu kekeruhan lensa mata ini disebabkan oleh serbuan sorbitol yaitu gugus gula lemak kompleks yang tak dapat diserap dan tetap tertinggal di dalam lensa mata.  Katarak ini bisa terjadi segera atau lambat tergantung pada kadar gula darah dan ketahanan lensa mata sendiri.

  1. Serangan Jantung Diabetes

       Serangan jantung pada diabetes mellitus yang disebut sebagai “Silent infaction” terjadi tanpa diketahui, tidak nyeri, hanya tiba-tiba sesak nafas, lemas, rasa tidak enak di ulu hati, biasanya penderita mengetahui terlambat dan telah masuk dalam keadaan gawat darurat, seperti gagal jantung, gangguan irama yang sangat berat dan syok.  Sebenarnya komplikasi ini hanya satu cetusan dari kondisi jantung yang buruk karena pada penderita diabetes mellitus terjadi kekakuan dinding jantung oleh endapan jaringan, yang menyebabkan curah jantung menjadi buruk di samping kelainan itu ada kelainan lapis dalam pembuluh yang menyebabkan terjadi hambatan aliran dan pembekuan.  Kondisi buruk ini meliputi hampir seluruh pembuluh jantung.

  1. Ginjal Diabetes

       Daerah yang terkena oleh gangguan metabolisme gula ini adalah selaput dasar pembuluh kecil ginjal yang menyebabkan gangguan fungsi ginjal.  Ginjal adalah pencuci darah setiap menit sekian ratus cc darah mengalir, zat sisa pembakaran ataupun racun akan disaring dan dikeluarkan melalui urine. Ginjal disebut juga “pembuang sampah”.  Bila alat ini gagal, sampah ini akan meracuni tubuh dan dapat berakibat fatal.  Proses kerusakan ini biasanya timbul sejalan dengan waktu, makin lama diabetes mellitus makin berat juga gangguan ginjal.

  1. Syaraf Diabetes

       Kelainan syaraf diabetes mellitus ini dapat mengenai seluruh jaringan mulai susunan syaraf pusat  ataupun saraf gaib.  Manifestasi syaraf otak dapat menimbulkan berbagai kelumpuhan, misalnya: gangguan gerakan mata, penciuman, syaraf muka.  Manifestasi syaraf tepi akan berupa hilangnya perasaan, kesemutan.  Manifestasi syaraf gaib sering muncul sebagai sulit buang air besar, sulit buang air kecil, ngompol, impotensi.

  1. Infeksi Diabetes

Penderita diabetes mudah mendapat infeksi disertai gejala lebih hebat, antara lain:

1)      Bisul pada kulit, pada orang normal bisul tak begitu menjadi masalah tetapi bisul diabetes sangat berbeda, salah-salah bisa runyam.  Operasi kecil harus dikerjakan sebaiknya dan tepat.  Nanah keluar bukan beberapa cc akan tetapi ratusan cc, kadang-kadang dapat sebanyak satu liter, penyembuhannyapun lama.  Begitu pula bila terjadi infeksi bawah kulit (cellulitis), infeksi ini mudah meluas dan sangat berbahaya kadang-kadang harus dilakukan amputasi.

2)      Infeksi pada gigi geligi, gigi dan akar gigi akan mudah terinfeksi.  Biaanya infeksi dalam, sehingga gigi harus dicabut.  Kesukaran timbul saat gigi harus dicabut tetapi di pihak lain gula darah sulit terkontrol karena adanya abces gigi.

3)      Infeksi pada paru-paru, pada penderita infeksi paru-paru yang mendadak seperti peradangan paru-paru (pneumonia bronchopneumonia), peradangan selaput paru-paru (pleuritis) meskipun tidak banyak tetapi bila menghinggapi penderita diabetes mellitus sering menimbulkan koma.

4)      Infeksi pada ginjal dan saluran, ginjal pada penderita diabetes mellitus lebih mudah terkena infeksi, gambaran klinik menjadi berat ditambah lagi jika kumannya tahan (resisten) terhadap obat.

5)      Infeksi pada saluran genital wanita, peradangan pada kelenjar dan saluran vagina.  Keadaan ini menyulitkan dalam senggama.  Selain itu juga terdapat peradangan penyakit infeksi jamur yang sangat mengganggu pada wanita “keputihan, flour albus”.

  1. Kelainan Gigi pada Diabetes Mellitus

       Pada diabetes mellitus keruakan gigi yang disebabkan penyempitan pembuluh darah, kelainan persyarafan, kelainan komposisi air liur dan sering terjadi gigi berlubang (caries dentis), abses gigi (pyoelveolans) begitu pula abses akar gigi (ganggren pulpa).

 

Diabetes Mellitus

  1.       Pengertian Diabetes Mellitus

Penyakit Diabetes Mellitus (DM) merupakan penyakit degeneratif yang memerlukan upaya penanganan yang tepat dan serius.  Dampak dari penyakit tersebut akan membawa berbagai komplikasi penyakit serius lainnya, seperti penyakit jantung, stroke, disfungsi ereksi, gagal ginjal, dan kerusakan system syaraf.  Diabetes Mellitus itu sendiri didefinisikan sebagai penyakit dimana tubuh penderita tidak bisa secara otomatis mengendalikan tingkat gula (glukosa) dalam darahnya.  Penderita diabetes tidak bisa memproduksi insulin dalam jumlah yang cukup, sehingga terjadi kelebihan gula di dalam tubuh.  Kelebihan gula yang kronis di dalam darah (hiperglikemia) ini menjadi racun bagu tubuh (Octa).

Diabetes Mellitus adalah suatu kondisi, di mana kadar gula di dalam darah lebih tinggi dari biasa/normal.  (Normal: 60 mg/dl sampai dengan 145 mg/dl), ini disebabkan tidak dapatnya gula memasuki sel-sel.  Ini terjadi karena tidak terdapat atau kekurangan atau resisten terhadap insulin.  Diabetes adalah suatu kondisi yang berjalan lama, disebabkan oleh kadar gula yang tinggi dalam darah.  Diabetes dapat dikontrol.  Kadar gula dalam darah akan kembali seperti biasa atau normal, dengan merubah beberapa kebiasaan hidup seseorang yaitu : mengikuti suatu susunan makanan yang sehat dan makan secara teratur, mengawasi/menjaga berat badan, memakan obat resep dokter, olahraga secara teratur (Bakar-Tobing, 2006).

 

  1. 2.      Jenis-jenis Diabetes Mellitus

Bakar-Tobing menjelaskan dua jenis Diabetes atau penyakit kencing manis yang umum; masing-masing dapat diobati dengan cara tersendiri.

  1. Diabetes Tipe I (IDDM/ tergantung insulin)

Seseorang dikatakan Diabetes tipe I, jika tubuh perlu pasokan insulin dari luar.  Hal ini disebabkan karena sel-sel beta dari pulau-pulau Langerhans telah mengalami kerusakan, sehingga pancreas berhenti memproduksi insulin.  Kerusakan sel beta tersebut terjadi sejak kecil ataupun setelah dewasa.

  1. Diabetes Tipe II (NIDDM/ tidak tergantung insulin)

Diabetes tipe II terjadi jika insulin hasil produksi pancreas tidak cukup atau sel lemak dan otot tubuh menjadi kebal terhadap insulin, sehingga terjadi gangguan pengiriman gula ke sel tubuh.  Biasanya orang yang terkena penyakit diabetes tipe ini yaitu orang dewasa.

 

  1. 3.      Tanda-tanda Diabetes Mellitus

Gejala diabetes tipe I muncul secara tiba-tiba pada saat usia anak-anak (di bawah 20 tahun), sebagai akibat dari adanya kelainan genetika, sehingga tubuh tidak dapat memproduksi insulin dengan baik (octa).  Gejala-gejala diabetes tipe I, antara lain:

  1. Berat badan menurun
  2. Kelelahan
  3. Penglihatan kabur
  4. Sering buang air kecil
  5. Terus menerus lapar dan haus
  6. Meningkatnya kadar gula dalam darah dan air seni

Gejala-gejala tipe II muncul secara perlahan-lahan sampai menjadi gangguan yang jelas, dan pada tahap permulaannya sama seperti gejala diabetes tipe I.

Penerimaan Diri

 

Pengertian Penerimaan Diri

 Penerimaan diri dapat diartikan sebagai suatu sikap penerimaan terhadap gambaran mengenai kenyataan diri.  Rubin (Ratnawati, 1990) menyatakan bahwa penerimaan diri merupakan suatu sikap yang merefleksikan perasaan senang sehubungan dengan kenyataan diri sendiri.

 Penerimaan diri ini mengandaikan adanya kemampuan diri dalam psikologis seseorang, yang menunjukkan kualitas diri.  Hal ini berarti bahwa tinjauan tersebut akan diarahkan pada seluruh kemampuan diri yang mendukung perwujudan diri secara utuh.  Hal ini sesuai dengan pendapat Schultz (Ratnawati, 1990) mengenai penerimaan diri.  Dia menyatakan bahwa penerimaan diri yang dibentuk merupakan hasil dari tinjauan pada seluruh kemampuan diri.

 Suatu tingkat kemampuan individu untuk hidup dengan segala kekhususan diri ini memang diperoleh melalui pengenalan diri secara utuh.  Kesadaran diri akan segala kelebihan dan kekurangan diri haruslah seimbang dan diusahakan untuk saling melengkapi satu sama lain, sehingga dapat menumbuhkan kepribadian yang sehat.  Hurlock (Izzaty, 1996) menambahkan bila individu hanya melihat dari satu sisi saja maka tidak mustahil akan timbul kepribadian yang timpang, semakin individu menyukai dirinya maka ia akan mampu menerima dirinya dan ia akan semakin diterima oleh orang lain yang mengatakan bahwa individu dengan penerimaan diri yang baik akan mampu menerima karakter-karakter alamiah dan tidak mengkritik sesuatu yang tidak bisa diubah lagi.

       Hurlock (Izzaty,1996) mengatakan bahwa individu yang menerima dirinya memiliki penilaian yang realistik tentang sumber daya yang dimilikinya, yang dikombinasikan dengan apresiasi atas dirinya secara keseluruhan.  Artinya, individu itu memiliki kepastian akan standar dan teguh pada pendirian, serta mempunyai penilaian yang realistik terhadap keterbatasannya tanpa mencela diri.  Jadi, orang yang memiliki penerimaan diri yang baik tahu asset yang dimiliki dirinya dan bisa mengatasi cara mengelolanya.

       Ahli lain yaitu Chaplin (2004) berpendapat bahwa penerimaan diri adalah sikap yang merupakan  rasa puas pada kualitas dan bakat, serta pengakuan akan keterbatasan diri.  Pengakuan akan keterbatasan diri ini tidak diikuti dengan perasaan malu ataupun bersalah.  Individu ini akan menerima kodrat mereka apa adanya.

       Dapat dikatakan bahwa pada dasarnya penerimaan diri merupakan asset pribadi yang sangat berharga.  Calhoun dan Acocella (Izzaty,1996) mengatakan penerimaan diri akan membantu individu dalam menyesuaikan diri sehingga sifat-sifat dalam dirinya seimbang dan terintegrasi.  Pendapat ini senada dengan pernyataan Skinner, (Maramis, 1998) yang menyebutkan bahwa salah satu criteria utama bagi suatu kepribadian yang terintegrasi baik adalah menerima diri sendiri.  Selanjutnya dijelaskan bahwa menerima diri sendiri artinya mempunyai harga diri, percaya pada kemampuan diri sendiri, mengenal dan menerima batas-batas kemampuannya, tidak terlalu kaku, serta mengenal perasaan-perasaan yang ada pada dirinya.  Kewajaran dan spontanitas yang dimiliki oleh individu ini membuat langkahnya menjadi enak dan pasti.  Ada hubungan yang erat dengan kesehatan Psikologik seseorang, penerimaan diri juga berkaitan erat dengan kesehatan fisik.  Schlutz (Izzaty, 1996) mengatakan bahwa penerimaan diri memiliki hubungan yang erat dengan tingkat fisiologik.  Tingkat fisiologik yang dimaksud adalah tingkat kesehatan individu yang dilihat dari kelancaran kerja organ tubuh dan aktifitas dasar, seperti makan, minum, istirahat dan kehidupan seksual, yang semuanya merupakan faktor penunjang utama kesehatan fisik.  Individu yang bisa menerima keadaan dirinya tidak memiliki hambatan dalam hal ini.

       Berdasarkan uraian di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa penerimaan ini merupakan sikap individu yang mencerminkan perasaan menerima dan senang atas segala kelebihan dan kekurangan yang ada pada dirinya serta mampu mengelola segala kekhususan diri dengan baik sehingga dapat menumbuhkan kepribadian dan fisik yang sehat.

Aspek-aspek Penerimaan Diri

 Sheerer (Cronbach,1963) menjelaskan lebih lanjut mengenai karakteristik individu yang dapat menerima dirinya, yaitu:

a. Individu mempunyai keyakinan akan kemampuannya untuk menghadapi persoalan.  Hurlock (Izzaty, 1996) menambahkan bahwa artinya individu tersebut memiliki percaya diri dan lebih memusatkan perhatian kepada keberhasilan akan kemampuan dirinya menyelesaikan masalah.

b.  Individu menganggap dirinya berharga sebagai seorang manusia dan sederajat dengan orang lain.  Individu ini mempunyai keyakinan bahwa ia dapat berarti atau berguna bagi orang lain dan tidak memiliki rasa rendah diri karena merasa sama dengan orang lain yang masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.

  1. Individu tidak menganggap dirinya aneh atau abnormal dan tidak ada harapan ditolak orang lain.  Ini berarti individu tersebut tidak merasa sebagai orang yang menyimpang dan berbeda dengan orang lain, sehingga mampu menyesuikan dirinya dengan baik dan tidak merasa bahwa ia akan ditolak oleh orang lain.
  2. Individu tidak malu atau hanya memperhatikan dirinya sendiri.  Artinya, individu ini lebih mempunyai orientasi keluar dirinya sehingga mampu menuntun langkahnya untuk dapat bersosialisasi dan menolong sesamanya tanpa melihat atau mengutamakan dirinya sendiri.
  3. Individu berani memikul tanggung jawab terhadap perilakunya.  Berarti individu memiliki keberanian untuk menghadapi dan menyelesaikan segala resiko yang timbul akibat perilakunya.
  4. Individu dapat menerima pujian atau celaan secara objektif.  Sifat ini tampak dari perilaku individu yang mau menerima pujian, saran dan kritikan dari orang lain untuk pengembangan kepribadiannya lebih lanjut.
  5. Individu tidak menyalahkan diri atas keterbatasan yang dimilikinya ataupun mengingkari kelebihannya.  Hurlock (Izzaty, 1996) menambahkan bahwa individu yang memiliki sifat ini memandang diri mereka apa adanya dan bukan seperti yang diinginkan.  Sikap realistik  merupakan sesuatu yang penting bagi pribadi yang sehat.  Individu juga dapat mengkompensasikan keterbatasannya dengan memperbaiki dan meningkatkan karakter dirinya yang dianggap kuat, sehingga pengelolaan potensi dan keterbatasan dirinya dapat berjalan dengan baik tanpa harus melarikan diri dari kenyataan yang ada.

       Beranjak dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa individu harus bisa bersikap menerima diri seadanya walaupun banyak terdapat kelemahan.  Apabila sikap tersebut dapat tercipta serta mencoba untuk menghargai dan menyayangi diri sendiri, fikiran pun akan menjadi lebih terbuka untuk menerima semua perubahan yang terjadi.  Individu yang senantiasa memiliki kepercayaan diri, tidak mudah menyalahkan diri sendiri maupun orang lain merupakan individu yang memiliki penerimaan diri yang baik.

 

Pengertian Stres

 

Kata “stres” bisa diartikan berbeda bagi tiap-tiap individu.  Sebagian individu mendefinisikan stres sebagai tekanan, desakan atau respon emosional. Parapsikolog juga mendefinisikan stres dalam pelbagai bentuk.  Definisi stres yang paling sering digunakan adalah definisi Lazarus dan Launier (Ognen dalam Tanumidjojo, Basoeki, Yudiarso, 2004) yang menitikberatkan pada hubungan antara individu dengan lingkungannya.  Stres merupakan konskuensi dari proses penilaian individu, yakni pengukuran apakah sumber daya yang dimilikinya cukup untuk menghadapi tuntutan dari lingkungan.

Pengertian stres menunjukkan variasi antara ahli yang satu dengan ahli yang lainnya.  Folkman dan Lazarus (Chaeruni, 1995) mendefinisikan stres sebagai suatu akibat dari interaksi antara seseorang dengan lingkungannya yang dinilai membahayakan dirinya.  Gibson (Chaeruni, 1995) mendefinisikan stres sebagai interaksi antara stimulus dan respon.  Stres sebagai stimulus adalah kekuatan atau dorongan terhadap individu yang menimbulkan reaksi ketegangan atau menimbulkan perubahan-perubahan fisik individu.  Stres sebagai respon yaitu respon individu baik respon yang bersifat fisiologik maupun respon yang bersifat psikologik, terhadap stresor yang berasal dari lingkungan.  Stresor tersebut merupakan peristiwa atau situasi dari luar yang bersifat mengancam individu.

Selye (Saseno,2001) mendefinisikan stres adalah respon tubuh yang tidak spesifik terhadap setiap kebutuhan yang terganggu. Davis, dkk (Saseno,2001) mendefinisikan stres adalah kejadian kehidupan seharian yang tidak dapat dihindari.  Kozier, dkk (Saseno,2001) mendefinisikan stres adalah fenomena universal, setiap orang mengalaminya. Stres memberi dampak secara total pada individu yaitu fisik, emosi, intelek, sosial, dan spiritual.  Stres fisik mengancam keseimbangan fisiologis.  Stres emosi dapat menimbulkan perasaan negatif atau destruktif terhadap diri sendiri.  Stres intelektual akan mengganggu persepsi dan kemampuan menyelesaikan masalah.  Stres sosial akan menggangu hubungan individu dengan orang lain.  Stress spiritual akan merubah pandangan individu terhadap kehidupan (Saseno, 2001).

Stres adalah perasaan tertekan, perasaan tertekan ini membuat orang mudah tersinggung, mudah marah, konsentrasi terhadap pekerjaan menjadi terganggu.  Stres merupakan reaksi tubuh terhadap situasi yang tampak berbahaya atau sulit.  Stres membuat tubuh untuk memproduksi hormon adrenalin yang berfungsi untuk mempertahankan diri.  Stres merupakan bagian dari kehidupan manusia.  Stres yang ringan berguna dan dapat dapat memacu seseorang untuk berpikir dan berusaha lebih berpikir dan berusaha lebih cepat dan keras sehingga dapat menjawab tantangan hidup sehari-hari.  Stres ringan bisa merangsang dan memberikan rasa lebih bergairah dalam kehidupan yang biasanya membosankan dan rutin.  Tetapi stres yang terlalu banyak dan berkelanjutan, bila tidak ditanggulangi, akan berbahaya bagi kesehatan (duel.melsa.ned.id).

Stres dibedakan menjadi dua yaitu stres yang merugikan dan merusak yang disebut distress, dan stres yang positif dan menguntungkan, yang disebut eustres.  Setiap individu mempunyai reaksi yang berbeda terhadap jenis stres,  dalam kenyataannya stres menyebabkan sebagian individu menjadi putus asa tetapi bagi individu lain justru dapat menjadi dorongan baginya untuk lebih baik (Tanumidjojo, Basoeki, Yudiarso, 2004).

Lebih lanjut Hans Selye (Subekti D.A, 1993), menyatakan bahwa ada tiga tahap respon sistematik tubuh terhadap kondisi yang penuh stres, yaitu reaksi alarm, tahap perlawanan dan penyesuaian, dan tahap kepayahan (exhaustion).  Reaksi alarm dari sistem saraf otonom, dalam reaksi ini tubuh akan merasakan kehadiran stres dan tubuh akan mempersiapkan diri melawan atau menghindar, persiapan ini akan merangsang hormon dari kelenjar endokrin yang akan menyebabkan detak jantung dan pernapasan meninggi, kadar gula dalam darah, berkeringat, mata membelalak dan melambatnya pencernaan.  Pada tahap perlawanan dan penyesuaian yang merupakan bentuk respon fisiologik, tubuh akan memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh stres.  Jika penyebab stress tidak hilang, maka tubuh tidak bisa memperbaiki kerusakan dan terus dalam kondisi reaksi alarm.  Tahap yang ketiga yaitu kepayahan (exhaustion), yang terjadi apabila stres yang sangat kuat, stres berjalan cukup lama, usaha perlawanan maupun penyesuaian terhadap stres gagal dilakukan.  Jika berlanjut cukup lama maka individu akan terserang dari “penyakit stres”, seperti migren kepala, denyut jantung yang tidak teratur, atau bahkan sakit mental seperti depresi.  Apabila stres ini berlanjut selama proses kepayahan maka tubuh akan kehabisan tenaga dan bahkan fungsinya jadi terhenti.

Beranjak dari beberapa definisi beberapa ahli dapat disimpulkan bahwa stres merupakan respon spesifik dari organisme terhadap stresor yang dapat berakibat negatif maupun positif.  Bila organisme tidak kuat menghadapi dan menganggap stresor tersebut sebagai tuntutan dari lingkungan yang menekan, maka stresor dapat menyebabkan ketegangan yang selanjutnya dapat mengakibatkan gangguan pada fisik dan psikisnya.  Namun, bila individu tersebut mampu menghadapi dan mengelola stresor dengan baik, maka akan timbul hal-hal yang positif.

 

  1. 1.      Aspek-aspek Stres

Menurut Crider, dkk (1983), gangguan-gangguan stress dibagi menjadi tiga yaitu:

  1. gangguan emosional

Gangguan emosional biasanya berwujud keluhan-keluhan seperti tegang, khawatir, marah, tertekan dan perasaan bersalah.  Secara umum, hal tersebut diatas adalah sesuatu hal yang tidak menyenangkan atau emosi negatif yang berlawanan dengan emosi positif seperti senang, bahagia dan cinta.

Hasil stress yang sering timbul adalah kecemasan dan depresi.  Kecemasan akan dialami apabila individu dalam mengantisipasi yang akan dihadapi mengetahui bahwa kondisi yang ada  adalah sesuatu yang menekan (stressful event), seperti hendak ujian, diwawancara dan sebelum pertandingan.

  1. gangguan kognitif

Gejalanya tampak pada fungsi berpikir, mental images, konsentrasi dan ingatan.  Dalam keadaan stress, ciri berpikir dalam keadaan normal seperti rasional, logis dan fleksibel akan terganggu karena dipengaruhi oleh kekhawatiran tentang konsekuensi yang terjadi maupun evaluasi diri yang negatif.

 Mental images diartikan sebagai citra diri dalam bentuk kegagalan dan ketidakmampuan yang sering mendominasi kesabaran individu yang mengalami stress, seperti mimpi buruk, mimpi-mimpi yang menimbulkan imajinasi visual menakutkan dan emosi negatif.

Konsentrasi diartikan sebagai kemampuan untuk memusatkan pada suatu stimulus yang spesifik dan tidak memperdulikan stimulus lain yang tidak berhubungan.  Pada individu yang mengalami stres, kemampuan konsentrasi akan menurun, yang akhirnya akan menghambat performansi kerja dan kemampuan pemecahan masalah (problem-solving).

Memori pada individu yang mengalami stres akan terganggu dalam bentuk sering lupa dan bingung.  Hal ini disebabkan karena terhambatnya kemampuan memilahkan dan menggabungkan ingatan-ingatan jangka pendek dengan yang telah lama.

 

 

  1. gangguan fisiologik

Gangguan fisiologik adalah terganggunya pola-pola normal dari aktivitas fisiologik yang ada.  Gejala-gejalanya yang timbul biasanya adalah sakit kepala, konstipasi, nyeri pada otot, menurunnya nafsu sex, cepat lelah dan mual.

Beranjak dari gangguan-gangguan stres yang diungkapkan oleh Crider di atas dapat diambil kesimpulan bahwa stres yang diderita dalam waktu lama atau singkat dapat berpengaruh terhadap cara berpikir, kesabaran, emosi, konsentrasi, daya ingat dan bahkan kesehatan tubuh.  Bagi individu yang telah mengidap suatu penyakit, stres dapat memperlambat penyembuhan dan mungkin dapat pula memperparah penyakit tersebut.

GROSS DOMESTIC PRODUCT

 

In any given year, people in the United States produce goods and services. They produce television sets, books, pencil sharpeners, DVD players, attorney services, haircuts, and much more. Have you ever wondered what the total dollar value of all those goods and services is? In 2007, it was $13.84 trillion. In other words, in 2007, people living and working in the United States produced $13.84 trillion worth of goods and services. That dollar amount—$13.84 trillion—is what economists call the gross domestic product. Simply put, gross domestic product (GDP) is the total market value of all final goods and services produced annually within a country’s borders.

Three Ways to Compute GDP Consider a simple economy in which one good is produced and sold.1. Bob finds a seed and plants it. Sometime later, an orange tree appears. 2. Bob pays Harry $5 in wages to pick and box the oranges. 3. Next, Bob sells the oranges to Jim for $8. 4. Jim turns the oranges into orange juice and sells the orange juice to Caroline for $10. Caroline drinks the juice.

What is the GDP in this simple economy? Is it $5, $13, $10, $18, or some other dollar amount? Economists use three approaches to compute GDP: the expenditure approach, the income approach, and the value-added approach. The following paragraphs describe each approach in terms of our simple economy.

EXPENDITURE APPROACH To compute GDP using the expenditure approach, addthe amount of money spent by buyers on final goods and services. The words “final goods and services” are important in computing GDP because not all goods are final goods.

Some goods are intermediate goods.

A final good (or service) is a good in the hands of the final user, or ultimate consumer. Think of buyers standing in line one after another. The first buyer in our simple economy was Jim. He bought oranges from Bob. The second buyer was Caroline, who bought orange juice from Jim.

Caroline is the final buyer in this economy; she is the final user, the ultimate consumer. No buyer comes after her. The good that she buys is the final good. In other words, the orange juice is the final good. So, then, what are the oranges? Aren’t they a final good too? No. The oranges are an intermediate good. An intermediate good is an input in the production of a final good. In other words, the oranges were used to produce orange juice (the final good). So what does GDP equal if we use the expenditure approach to compute it? Again, it is the dollar amount spent by buyers for final goods and services. In our simple economy, there is only one buyer (Caroline), who spends $10 on one final good (orange juice).

Thus, GDP in our tiny economy is $10. You may be wondering why expenditures on only final goods are counted when computing GDP. The reason is because we would be double counting if we counted expenditures on both final goods and intermediate goods. Double counting refers to counting a good more than once when computing GDP. To illustrate, if we count both Caroline’s purchase of the orange juice ($10) and Jim’s purchase of the oranges ($8), we count the purchase of the oranges twice—once when the oranges are purchased by Jim and once when the oranges are in the orange juice.

INCOME APPROACH In our simple economy, income consists of wages and profits.1 To compute GDP using the income approach, simply find the sum of all the wages and profits. First, Harry earns $5 in wages. Second, Bob’s profit is $3: (1) Bob pays $5 to Harry, so the $5 is a cost to Bob; (2) Bob receives $8 for the oranges he sells to Jim; (3) $8 in revenue minus $5 in costs leaves Bob with $3 profit.

Third, Jim’s profit is $2: (1) Jim pays $8 to Bob for the oranges, so the $8 is a cost to Jim; (2) Jim receives $10 for the orange juice he sells to Caroline; (3) $10 in revenue minus $8 in costs leaves Jim with $2 profit. In our simple economy, the sum of Harry’s wages, Bob’s profit, and Jim’s profit is $10. So GDP is equal to $10.

VALUE-ADDED APPROACH In our tiny economy, orange juice is sold for, or has a market value of, $10. How much of the $10 market value is attributable to Jim? Stated differently, how much of the $10 market value is value added by Jim? If your intuition tells you $2, then your intuition is correct. Value added is the dollar value contributed to a final good at each stage of production. That is, it is the difference between the dollar value of the output the producer sells and the dollar value of the  intermediate goods the producer buys.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.